Jumat, 08 Oktober 2010

Kaca

Biduan panggung itu tak mau lagi menggunakan kaca saat merias wajah. Ia tak mau menatap tubuh tanpa kepala yang selalu berdiri di belakangnya.

Pra Vlatonovic

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar